Wednesday, June 13, 2012

Oki Setiana Dewi

Oki Setiana Dewi

Oleh Norhayati Nordin
yati@hmetro.com.my

NAMA Oki Setiana Dewi tentunya sudah tidak asing di kalangan penonton tempatan. Apatah lagi, bagi yang sudah menonton lakonannya dalam filem dan sinetron popular Indonesia, Ketika Cinta Bertasbih (KCB) karya Habiburrahman El Shirazy. Watak Anna Althafunnisa nyata cukup mempopularkan Oki.

Baru berusia 23 tahun, gadis yang tampil menutup aurat ini matang berbicara.
Setiap patah katanya, jelas menonjolkan dia seorang yang berilmu. Tanpa berlindung, Oki memaklumkan kedatangannya ke negara ini adalah untuk berkongsi kisah penghasilan dua novel karyanya dan pengalaman sebagai penulis.


Menghasilkan novel Melukis Pelangi: Catatan Hati Oki Setiana Dewi dan Sejuta Pelangi: Pernik Cinta Oki Setiana Dewi, anak kelahiran Batam, Indonesia itu yang ditemui pada majlis ramah mesra bersamanya di Spice Garden, Chulan Square, Kuala Lumpur kelmarin, mengakui sambutan yang diterimanya sangat baik.

“Novel pertama, Melukis Pelangi: Catatan Hati Oki Setiana Dewi mengisahkan perjalanan hidup saya daripada seorang gadis biasa sehinggalah dikenali ramai selepas membintangi filem KCB. Dalam setahun penjualannya di Indonesia, novel ini menjadi antara karya yang laris di pasaran dan sudah lapan kali cetakan semula.


NUKILAN SAYA...Oki menunjukkan dua novel tulisannya, Melukis Pelangi: Catatan Hati Oki Setiana Dewi dan Sejuta Pelangi: Pernik Cinta Oki Setiana Dewi.

“Manakala, novel Sejuta Pelangi: Pernik Cinta Oki Setiana Dewi pula baru tiga bulan berada di pasaran Indonesia dan sudah empat kali cetakan semula. Saya sangat bersyukur dengan penerimaan baik pembaca terhadap kedua-dua novel ini yang dihasilkan menerusi pengalaman yang pernah saya lalui.

“Bagi novel Sejuta Pelangi, saya menulis kisah diri ini bersama masyarakat.
Antaranya, pengalaman mendekati seorang kanak-kanak pesakit kanser, bertemu orang di rumah sakit jiwa serta banduan yang dipenjarakan. Berada di sisi mereka, saya tidak menyangka golongan ini cukup tabah menghadapi dugaan Tuhan.


TENANG...Oki ramah memberi jawapan pada setiap soalan wakil media kepadanya.

“Mereka memberi saya inspirasi dan pengajaran dalam hidup. Ia membuatkan saya mahu lebih memahami agama yang dianuti dan dekat dengan Sang Pencipta. Justeru, dengan sokongan baik yang diterima daripada golongan banduan, saya mengambil inisiatif menganjurkan kelas mengaji al-Quran di penjara.

“Aktiviti ini (ajar mengaji) sudah saya lakukan beberapa bulan yang lalu. Bagi saya, daripada menghabiskan masa dengan hanya mengambil gambar bersama saja adalah lebih baik diadakan majlis ilmu yang memberi manfaat untuk kami semua.

Secara tidak langsung, saya dan mereka (banduan) dekat dengan Allah,” katanya.

Oki yang bertudung pada usia 16 tahun berkata, atas sambutan baik diterimanya, dia akan melancarkan novel ketiga Cahaya Di Atas Cahaya tidak lama lagi.

Katanya inspirasi untuk penghasilan novel itu diperoleh ketika dia melanjutkan pengajian selama sebulan di Universiti Ummul Qura, Makkah pada Februari lalu.

Mengakui dirinya seorang yang begitu cintakan ilmu, Oki menyifatkan semakin dia gigih mencari ilmu, sebenarnya masih banyak yang belum diketahui. Ujar anak sulung daripada tiga beradik ini, ilmu Allah itu cukup luas dan takkan pernah habis diperoleh. Katanya dia akan sentiasa terus belajar.

Berbicara mengenai watak Anna Althafunnisa lakonannya, Oki berkata sudah empat tahun dirinya cukup dikenali peminat dengan nama itu. Jelasnya, dia tidak kisah dipanggil Anna sampai bila-bila pun. Menurut Oki, dia menjadi sangat jatuh cinta pada agama Islam yang dianuti sejak mendapat peluang membintangi KCB.


CINTA ILMU...Oki lanjutkan pengajian di Universiti Ummul Qura, Makkah pada Februari lalu selama sebulan.

“KCB membawa impak yang besar dalam diri saya terhadap agama. Saya sentiasa berdoa kepada Allah dan berusaha mahu menjadi manusia yang baik. Saya bersyukur dipilih melakonkan watak Anna dalam KCB yang cukup memotivasikan diri ini.
Memang impian saya pun menjadi Anna di dunia yang nyata.

“Sebelum berlakon dalam KCB, saya sudah pun membaca novelnya. Saya suka dengan watak Anna itu yang digambarkan sebagai seorang wanita yang baik. Malah, apabila diberi kepercayaan melakonkannya, saya banyak pula belajar mengenai ilmu rumah tangga walaupun saya belum berkahwin,” katanya.

Menerusi KCB juga, Oki meraih anugerah Pendatang Baru Wanita Terbaik Indonesian Movie Award 2010 dan Pendatang Baru Wanita Favorit Indonesian Movie Award
2010. Pun begitu, sikap Oki yang profesional membuka peluang untuk wakil media mengetahui sedikit kisah peribadinya seperti impian perkahwinan.

Oki berkata, dia adalah seorang wanita yang berharap dapat bertemu jodoh pada usia muda. Katanya, dia bersyukur sekiranya impian itu tertunai dan calon terpilih pula direstui kedua-dua ibu bapanya.

Sehubungan itu, lakonan Oki boleh disaksikan penonton dalam pakej Indo Pek
di Saluran Bintang (141) dan Pelangi (142).

No comments:

Post a Comment

Free Download By NB

RECENT COMMENT